Attenzione!

Ini cerita basi, resiko tanggung sendiri.

 

Beberapa hari belakangan teman-teman gw kasih opini mereka secara langsung maupun tidak.

Teman yang pertama bilang:
Aku rasa kamu harus mulai cari pilihan lain, jangan mentok di satu ini saja.

Teman yang kedua komentar:
Kalau soal yang ini, udah give up deh gw.

Yang satu lagi lebih terus terang:
Kalau masalah loe yang ini mah gw gak mau bantu.

Yang terakhir cuma komentar:
Jalanin aja lah.

Sepertinya teman-teman gw udah pada give-up, udah bosan denger gw tiap kali cerita masalah yg sama dan jalan di tempat. Gw juga udah up and down. Gak tau mau dibawa kemana. Antara kepala dan hati udah gak sinkron. Celakanya, tombol sync all lagi rusak. Gw cuma ada 2 pilihan: close the book or start the fucking move. Dan, gw gak tau harus ngejalanin yang mana satu. Lebih parahnya gak ada yang mau bantu gw. Gw biasanya bisa menebak dengan cukup baik, tapi gak dalam hal ini. Gw seolah-olah buta.

Gw yakin semua temen gw udah bosen denger gw cerita. Makanya gw juga harus belajar kurangin curhat sama mereka. Tapi di antara mereka gak ada yg pernah ngerasain susahnya komunikasi jarah jauh antar benua. Mereka tau apa yang ada di otak dan hati gw, tapi mereka gak pernah ngerti. Mereka gak ngerti kalau gw sendiri juga gak ngerti kenapa gw gak bisa lupain ini semua. Gw pengin coba mengadu nasib di tempat lain, tapi gw gak pernah bisa. Semua ini absurd. Gw gak pernah bisa mengerti kenapa gw nggak bisa melupakan elo. Mungkin mudah bagi orang lain untuk melupakan seseorang lain, tapi nggak bagi gw. Dan semakin hari, semakin dalam, semakin sulit gw melupakan lu. Memang ini kebodohan, dan mungkin gw suatu saat akan membayar kebodohan ini, gw gak tau pasti. Yang gw tau pasti saat ini gw sayang elo dan gw gak bisa ngelupain elo. Yang gw tau gw cuma mau ngeliat elo bahagia, kalau gw yang bisa bikin lu bahagia, gw bakal lebih bahagia. Kalau tidak, seenggaknya gw bisa lihat elo selalu tersenyum aja, gw udah bahagia.

Dan gak ada orang yang bikin gw galau kronis selama 4 tahun, kecuali elo, W.

Kalau gw ini kapal, gw kapal kokoh anti retak. Kalau gw ini kapal, gw sedang berlayar. Kalau gw ini kapal, elo angin yang mengombang-ambingkan gw.

With Love,
eldios©

Advertisements